Living Journey

2018 – What A Year

Bismillah agak random emang di awal tahun ini sempet kepikiran untuk bikin post tentang 2018. Rada amaze apa banget si ini tahun kerasanya cepeeeeeeeet banget dan lumayan banyak hal yang dilalui, hadirnya problematika baru di masa masa quarter life crisis ini yo. Maybe cz time flies so fast when you’re having fun but asli sih gada having funnya tahun ini hahahahaha
Oke langsung mulai

2018 di umur 21 ke 22 ini hidup lebih kerasa “keras”. Ritme siklus hidup dari tahun ke tahun mungkin akan lebih berat. Tapi entah kenapa dari awal tahun aku yakin tahun ini akan jadi tahun terberat yha. Dan benarlah Allah sesuai prasangka hambanya. Capeee bgt entah kenapa tahun 2018, karena memang benar kata orang cape pikiran bikin fisik kita cape juga secara ga sadar.

New Year . Highlight ❣️

Awal januari lalu tetep aku ga kemana2 dan stay on the track alias di rumah aja, ga dateng ke mesjid agung yang biasanya ngadain mabit mabit gitu. Tahun ini ku libur kaliya pen leyeh leyeh doing nothing aja. 2 januari disibukan dengan masuk kerja, oh hell yeah masi kerja juga awal tahun. But its okay namanya juga cari duit kan ya tapi niatkan ibadah yuhuu.

Ada yang agak bikin deg-degan awal januari ini, aing udah ditanyain calon dong. Ya Allah please… sekip yang ini masi belom kepikiran

***

Februari oke di bulan ini udah harus persiapin judul tugas akhir, tempat riset. Cuma persiapan doang tapi tetep masih disibukan kuliah walaupun jadwalnya udah ga se intens bulan bulan lalu, namanya juga semester akhir kan yah gais

2018 menjalani hari hari terasa membosankan, jenuh pekerjaan, bingung menentukan arah, belum lagi ditanya ini itu. Huft padahal mah hidup itu simple tapi kitanya yang bawa ribet.

***

Maret – April – Mei – Juni

Bulan bulan masa hectic tugas akhir + kerja. Pagi ampe sore kerja, lanjut ngerjain tugas akhir dan di beberapa selang hari ada izin izin dikit karena perlu riset ke kantor biar tugas akhir ini cepet tuntas. 4 bulan ini rasanya campur aduk, kebanyakan nangis, sendu, melow sih pokoknya.

Berat ? Pasti. Pengen nangis aja rasanya, tapi alhamdulillah banyak yang bantu. Temen-temen yg ga lupa ngajak main hahaa, mama yang selalu nyemangatin dan leader prakerin waktu aku smk yang bantu aku nuntasin tugas akhir ini, rasanya kalo gada beliau entahlah tugas akhirku bakal gimana. Thank you a !

Ohya lebaran tahun ini juga beda karena lebarannya sama ayah di tangerang. Its cool karena ketemu sodara sodara setelah sekian lama. Yang katanya dulu liat bila pas umur 1 tahun sekarang dah 21 tahun aja hahaha. Abis itu ada sesi liburan ke Pulau Tidung. Lagi lagi yah tidung island, ya aing mah gabosen diajak ke pantai mah syukuran aja, sambil main sama sepupu sepupu. Hiks maklum anak paling gede di keluarga ya nabiela, jd sepupu sepupu ku masih pada kecil kabeh.

***

Juli – Agustus

Udah mulai persiapan sidang, yang dagdigdug ya Allah gimana ya ini kalo sidang gagal dll nya. Hati ini gaduh tiap hari berdoa biar dimudahkan di hari H nya. Pokoknya 2 bulan ini aku jadi orang yang nyebelin abis kalo dirumah apalagi pas pulang kerja duh im sorry mom dan ade ade yang udh dilampiasin kekeselan akak mu ini, gak lupa juga jerawat dan masalah kulit yang dateng bertubi-tubi ya karena akibat stress.

1 agustus my day yeay hahaha aku ultah, ga terlalu gimana gitu juga sih biasa aja ya namanya udah gede malah kalo bisa ga perlu ultah lah aing pengen 17 aja huhu

Tibalah saatnya sidang tugas akhir. Kebagian jadwal jam 16.00 omg. Aku ga lupa, sehabis sidang langsung buka laptop dan nulis note di notepad

begini kira-kira

Saking terharunya, dosen nya baeeee bgt hampir ga bikin gugup sama sekali pas sidang bahkan ampe nanya “MAU NILAI BERAPA?”

Aku sidang cuma 35 menit bo! dibanding temen-temen lain yang masuknya barengan, ada yang keluar nangis. Kalo aku keluar cengengesan parah.

Dan ini yang lucu. Aku jawab mau B aja pak, terus bapa bilang “km nih orang mah cita-citanya tinggi setinggi langit, ini malah mau B aneh, cita cita tuh yang tinggi !”

Trus aku jawab lagi : Yaudah pak kalo saya pantes nilai A gpp kasih a aja 😀

Dan bapa bilang “Ya td km mau B” udahlah~

Dan benerlah pas pengumuman nilai ku B :”)

***

September – Oktober

Bulannya kisruh kisruh capres gajelas nih, dunia makin kejem. Banyak aja berita yang bikin merinding. Karena udah beres tugas akhir rasa rasanya jadi lepas beban gitu omg. Tapi negara api mulai menyerang lagi…. perkara calon.

Sebagai anak pertama dari 4 bersaudara dan punya orangtua yang divorce tentu perkara nikah masih rada abu2. Dan nikah bukan perkara main-main tak mesti lah terburu-buru. Anaknya selow, ya nabiela yang umurnya 22 tapi jiwanya 17 ini masih pengen nikmati masa masa 20an dengan tenang tanpa beban ya walaupun nanti pada akhirnya akan ada saatnya ke single-an di 20an ini akan ditutup dengan ke taken-an hahaha apasih!

Jujur kalo ditanya target menikah usia berapa, inginnya sih 24-25. Biar bisa tenang aja dulu gitu stay sama ortu tanpa mikirin tiap hari mau makan pake apa dan tektek bengek rumah tangga lainnya yang sampe sekarang ga kebayang gimana.

Pada dasarnya manusia punya jalan hidupnya masing-masing, ada di jalurnya masing masing. Ada yang sama persimpangannya, sepaham dan satu pikiran tapi juga ada yang beda. Ya yang nyinyir tetep aja banyak!! Being single di usia 20an keliatannya jahanam bgt aja gitu, sering di cap “ga lauk” eh “ga laku” atau “belum move on sm yg lama”. Please go to hell aja lah kalian yang pikirannya sempit itu! Kadang aku suka mikir, ni orang tinggalnya dah lama di Indo. Belum kemana-mana pikirannya, masih stuck disitu-situ aja. Aku aja yang udah ke Kanada pikirannya tapi raganya belum hehehehe. Jangan gitu2 amatlah ke orang yang single di usia 20an atau org yang belum meniqa di usia 40an macam syahrini. Pencapaian terbesar orang indo “meniqa” ato “meniqa muda”. Belum jadi kebanggaan tetangga walaupun kamu udah punya gelar master dari universitas luar/dalam negeri, punya invest dimana-mana, punya kedai kopi sendiri, udah jadi pembicara di PBB kalo belum meniqa.

Risih emang disaat kita berusaha mati-matian cari jati diri yang belum nemu-nemu, nentuin karir mau dibawa kemana nantinya, gimana nih caranya bikin bangga ortu tapi udah diributkan dengan hal-hal seputar meniqa. Padahal sejatinya aku sih selo aja, kalian yang repot nanya2 dan nawarin padahal aing selo :”(

Bukan nya menolak meniqa yang niatnya untuk menyempurnakan separuh agama bukan~ ini lebih ke “diri ini belum siap bos” soalnya masih banyak plan plan yang belum tercapai.

Karna ku selow

Sunguh selow

Sangat selow

Santai~ 

Santai~

***

November – Desember 

Gada yang berarti. Masih seputar percalonan. Ada yang sempet deket, namun ketidakyakinan ini membuatku harus menyudahi hahahahaha ga nyambung sama aing orangnya. Alhamdulillah Allah emang selalu punya cara kan?…..

15 Desember, at least i finished what i started.

2019, i’m ready!

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *