Living Journey

Review Film Korea Little Forest (2018) Indonesia

Kegabutan malam malam setelah beres tugas akhir dimulai, ternyata sehampa ini setelah beres tugas akhir haha gakdeng!. Akhirnya setelah menimang nimang harus ngapain mari kita nonton film cus! Kayaknya lagi pengen nonton film korea. Langsung ketik https://www.filmindo.net/ dan pilihanku tertuju pada film korea teranyar Litte Forest.

Sebelum ke nonton aku liat dulu trailer dan sinopsis lain dari temen temen soalnya takut garing filmnya haha, tapi keknya boleh boljug lah ditonton. Film ini ternyata diadaptasi dari manga yang berjudul Daisuke Igarasi.Katanya cocok ditonton kalo pengen istirahat dari suasana riuhnya kota (?) nggak ngerti nih, apa orang desa juga kagak boleh nonton ?:(

Warning! Ini cuma little review, jangan berekspetasi lebih aku review semuanya. Cerita lengkapnya tonton aja okey!

Oke mari kita masuk ke sesi #MovieReviews. Awal film ini dilmulai dari liat punggung cewe lagi naik sepedaan, belum jelas sih mo kemana tapi sekitarannya kek hutan gitu lah. Ternyata pemeran utamanya cewe gais, namanya Hye Won. Dia asalnya dari desa tapi pindah ke Seoul untuk kuliah+ kerja part time, ibunya pergi gatau kemana pas dia SMA. Sedih dah jadi tinggal sendiri, tapi 1 desa sama bibinya.

Suatu moment dia balik ke desanya karena gagal lulus ujian + bete juga pacarnya lulus haha anjay inimah galau pokoknya deh mau istirahat dari menye-menyean gitulah ceritanya wkwk. Doi balik ke desanya dan ketemu lagi sm temen temen masa kecilnya yaitu Eun Sook dan Jae-Ha (btw si Jae-Ha ini salah satu alasan aku nonton film ini, Ryu Jun-Yeol pemerannya sodara sodara~ aku udah jatuh cinta sama dia pas main drama reply 1998 sih). Oke lanjut~

Pas dia balik ke desanya dia rehat gitu lah dan kerja jadi petani dan nanam nanam bahan buat masak, masak sendiri di rumah (pokoknya dia suka masak) sambil flashback moment moment bareng ibunya, saat dia masak dia inget ibunya. Agak sedih sih aku nontonnya~

Kebanyakan aku suka sm moment moment masaknya sih. Tapi aneh lho dia masak pasta + bunga malah 🙁

Entah kenapa kalo liat orang korea makan akutu suka kabita gitu, jadinya film ini di pause dulu dan aku masak pasta haha! Sumpah sih film ini bikin aku laper. Efeknya ya ku jadi masak.

Plot cerita film ini maju mundur, film ini biasa biasa aja ga bikin kalian deg-degan kalo nonton ya cocoklah buat kalian pecinta tontonan ringan tapi nggak membosankan. Di setiap film pasti ada pesan ceritanya dong, di akhir film kalian bakal ngerti dan ada quote quote halus. Jika kamu tinggal di kota, nonton film ini bakal bikin kamu balik ke kampung halaman sih kayanya. Dan kalo kamu udh tinggal di kampung halaman, film ini bakal lebih membuat kamu bersyukur tinggal di sekitar alam.

Sinematografinya bagus sih bikin mata adem nontonya. Apalagi kan ada suasana desa dan 4 musimnya itu. Ohya baca baca film ini juga ada versi jepangnya. Someday kalo ada waktu kan ku coba tonton dan bedain keduanya.

Udah review belum lengkap kalo gapake skor. Yeay~

Skor:
Story: 4/5
Acting: 4/5
Music: 3/5
Opening: 3/5
Ending: 4/5
Recommended!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *